HIDUP BIAR BERMARUAH. MATI BIAR SYAHID

Monday, April 27, 2009

Dua Tok Guru Kesayangan Ummah

Akhir-akhir ini agak keterlaluan sikap sesetengah dikalangan kita.

Melalui blog, kenyataan akhbar, ucapan di tempat awam, meeting tidak rasmi kedai kopi dan sebagainya jelas kedengaran mereka mengutuk salah seorang daripada dua orang Tok Guru kesayangan ummah ini, Tuan Guru Abdul Hadi Awang dan Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat.

Kalau pihak musuh yang berbuat demikian, tidaklah menghairankan saya tetapi sangat malang dan cukup menyedihkan apabila ia dilakukan oleh mereka yang mendakwa kononnya mereka juga anggota Gerakan Islam.

Ucapan mereka biadab, tingkah laku mereka kurang ajar, tanggapan mereka jahat, lidah mereka lancang dan perbincangan mereka langsung tidak beradab, dengan hilai tawa mereka perlekehkan ulama kita. Saya sungguh sedih dengan perkembangan sebegini (bukanlah bermakna ulama itu tidak boleh dikritik, tetapi Islam adalah agama yang kaya dengan adab susila atau disiplin yang mesti dipatuhi).

Tetapi, apabila saya mengamati susur galur penglibatan mereka dengan Gerakan Islam ini ternyata mereka adalah seorang yang tidak komited dengan Amal Islami, mereka gagal mengambil sepenuhnya skema pentarbiyyahan daripada manhaj perjuangan parti ini.  
Mungkin sebahagian mereka adalah pimpinan tetapi mereka memanjat tangga kepimpinan parti ini melalui populariti peribadi atau kelicikan politik, tidak melalui proses pentarbiyyahan fikrah dan spiritual yang mantap. Biasanya mereka ini sangat memandang jelek kepada aktiviti-aktiviti tarbiyah dan rimas untuk turut sama menyertai gerakkerja kerohanian parti.
Kesannya ialah kepada sikap dan akhlak mereka berjamaah. Mereka menyertai Gerakan Islam ini dalam keadaan separa sedar. Antara keinginan untuk berjuang dengan membawa masaalah atau beban kepada jamaah.
Mereka juga gagal memahami disiplin berjamaah dan adab ikhtilaf. Tidak hairanlah apabila berlaku perbezaan pandangan antara dua orang tok guru ini, mereka segera berpuak dan menganggapnya sebagai satu perbalahan. Walhal bagi mereka yang berilmu dan bertaqwa, khilaf adalah perkara yang telah berlaku sejak zaman para sahabat dan mereka tanganinya dengan disiplin yang sangat tinggi tanpa meretakkan rasa hormat mereka kepada siapa jua yang berkhilaf dengan mereka.
Jika kita selalu membaca kitab-kitab fekah mahupun kitab-kitab genre tayyarat fikriyah, kita akan dapati khilaf yang begitu banyak dikalangan ulama, tetapi mereka lalui pengalaman khilaf ini dengan aman berpaksi kepada nilai ilmiah yang bertanggungjawab dan amanah. Malah kita akan temui bagaimana antara satu sama lain mengungkap rasa kagum mereka terhadap ilmu dan taqwa orang yang berkhilaf dengan mereka.

Tiada cemuhan dan celaan melampau kecuali dalam sempadan akhlak dan disiplin yang dibenarkan seperti perbahasan dalam ilmu tajrih wa ta‘dil.

Kejahilan turut menyumbang kepada fenomena ini. Biarpun mereka adalah anggota Gerakan Islam, tetapi matlamat mereka adalah kemenangan politik semata-mata. Kejahilan ini akan mengheret mereka terjerumus dalam kancah perlecehan akhlak dan sikap sedemikian. Justeru, kejahilan dalam apa jua keadaan sekalipun mestilah dibasmi. Kita tidak boleh menerima pemimpin dan anggota Gerakan Islam dibiarkan kekal dalam kejahilan. Pada saya kejahilanlah ibu kepada segala masalah yang timbul.

Tuan Guru Nik Aziz Yang Saya Kenali

Apa pun isu yang timbul, sepatutnya kita bersabar dan tidak segera menari dengan paluan gendang musuh untuk melaga-laga antara kita terutama dua orang Tok Guru kesayangan ummah ini.

Dua orang Tok Guru ini adalah permata yang tiada tara nilainya kepada ummah. Sewajarnya kita menyokong perjuangan mereka, bukan melaga-laga dan menjatuhkan mereka. Sebelum ini saya telah menceritakan sepintas lalu pengalaman juang bersama Tuan Guru Hj. Abdul Hadi Awang yang cukup padu bagi memperlihatkan kepada kita betapa sikap sebagai anggota Gerakan Islam ini, mestilah jangan terburu-buru atau berprasangka terhadapnya.

Tiada bezanya nilai yang dimiliki oleh Tuan Guru Hj. Nik Abdul Aziz Nik Mat. Sejak awal sewaktu menuntut di Madrasah Ad Diniah Al Bakriah Pasir Tumboh, saya selalu ke kelas Tok Guru Nik Aziz atau lebih mesra dengan panggilan Ayah Ziq di Pulau Melaka dan juga di Dewan Zul (Pejabat PAS), Kota Bharu.

Saya membesar dengan didikan dan curahan ilmu Ayah Ziq selain guru-guru kesayangan saya yang lain seperti al-Marhum Tuan Guru Atiqullah, Tok Guru Ayah Shim, Ustaz Bakar dan Ustaz Rahim di pondok.

Ayah Ziq memang seorang sangat genius dan istemewa. Hujjah dan ilmunya cukup menarik dalam setiap ulasan dan kupasan yang dipersembahkan kepada murid-muridnya. Selain dari hidupnya diabadikan kepada kepada ilmu Ayah Ziq juga mewaqafkan diri kepada perjuangan Islam dan kukuh keiltizamannya sehingga kini.

Pernah sewaktu saya mengunjungi rumah Ayah Ziq seketika dahulu, Ayah Ziq menceritakan pengalamannya sebagai ahli parlimen, seorang diri memandu jauh ke Kuala Lumpur dan seorang diri pula mewakili PAS dalam parlimen ketika itu. Ayah Ziq menghadapi segala fitnah dan tohmahan Barisan Nasional berseorangan di parlimen berbanding hari ini lebih 80 ahli parlimen yang siap menggempur UMNO dan BN.

Ayah Ziq kata, kadang-kadang ana menangis seorang diri ketika memandu mengenangkan penatnya badan dan letihnya jasad mengharungi perjuangan yang sukar dan getir ini. Sampai di rumah lewat-lewat malam atau awal pagi selepas memenuhi undangan ceramah di serata negara.
Dulu pastinya tidak seperti sekarang. Apabila kita sampai ke tempat ceramah, kita akan disambut meriah bagai hero atau wira serta laungan takbir. Dulu kata Ayah Ziq, terkadang orang tak jamu nasi pun, lepas ceramah balik sampai ke rumah lewat malam, isteri pun sudah tidur, masuk ke dapur tidak ada makanan lalu tidur dengan perut lapar dan mengalir air mata sementara ia belum lelap.
Begitulah antara cebisan cerita Ayah Ziq kepada saya yang masih segar dan mekar dalam ingatan, iaitu semasa saya mengunjungi Ayah Ziq di rumahnya lebih 18 tahun yang lalu.

Saya cukup menghayati kisah itu kerana saya yang dhaif ini pun cuba meletakkan diri di landasan perjuangan seperti Ayah Ziq dan saya mula aktif bersama PAS malah mula berceramah sejak usia saya 18 tahun.

Ayah Ziq seorang pejuang yang warak dan zuhud pula sangat menekuni ibadah. Memandang wajahnya dalam-dalam, membuatkan jiwa kita hidup dan segera insaf atas kealpaan diri. Betapa kalau Ayah Ziq mengungkap kata-kata. Cukup indah dan tinggi nilai hikmahnya. Peribadi Ayah Ziq membuatkan UMNO dan BN lumpuh khas di Kelantan.

Ayah Ziq juga suka menyantuni tok-tok guru yang lain termasuk Ayah Chik yang dianggap tok guru sezaman dengannya. Ayah Ziq pernah menempelak mereka yang memperkecilkan Ayah Chik. Ayah Chik disebut sebagai seorang ulama besar , lidahnya fasih dan ilmunya tinggi, nak cari seorang sepertinya di Malaysia hari ini tak akan kita temui. Demikianlah kata Ayah Ziq yang masih saya ingat.

Saya percaya, dua orang Tok Guru ini sangat ikhlas dalam perjuangan mereka bahkan antara mereka berdua sangat rapat dan saling memahami manhaj perjuangan yang didokong. Tidak mungkin mereka boleh bertelagah dan berpatah arang. Khilaf mereka dalam pendapat yang bertunjangkan hujjah. Mereka bukan berkelahi atau bergaduh seperti sesetengah orang kita yang bertembung sampai tidak tahu batas akhlak dan hilang nilai persahabatan atau ukhuwah Islamiyah.

Khilaf ilmi dan hujjah menjadi satu keajaiban para ulama yang tidak mungkin difahami oleh orang yang jahil. Khilaf menjadi cambahan ilmu yang positif bagi ulama tetapi sering dibaca pergaduhan dan perbalahan oleh sang juhalak. Akhirnya timbullah para munafik yang akan mengapi-apikan suasana untuk memanaskan lagi suasana dan kekeliruan bagi masyarakat.

Akhirnya dalam ruang yang terhad ini, suka saya pesan agar jangan sekali-kali kita memberi ruang kepada para juhalak ini membuat onar dalam jamaah. Sebolehnya kita bimbing mereka, jika tidak berkesan, tindakan disiplin perlu dikenakan kepada mereka yang sering menghuru harakan jamaah dengan tindakan mereka yang tidak thiqah kepada pimpinan jauh sekali untuk beradab dengan para ulama.
Post a Comment

Personal Info

"Seorang insan yang mahu berjuang menegakkan Islam dengan mengerahkan seluruh keupayaan diri. Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini."
Ustaz Nasrudin Hassan Tantawi


Parliament: Temerloh (P.88)
Location: Pusat Komuniti, No 8 Tingkat 1, Jalan Chengal Baru 2, Pusat Perniagaan Chengal,
28000 Temerloh, Pahang Darul Makmur.

Phone: 018 590 8890
Fax:
019 916 8182
Email: tantawy08@yahoo.com

Popular Posts

Follow by Email

Recent Posts

    Esei Dakwah

    Esei Tarbiyah

    Total Pageviews

    Blog Archive