HIDUP BIAR BERMARUAH. MATI BIAR SYAHID

Friday, June 26, 2009

Takziah Buat Yb. Salahudin Ayub

Dari catatan
al Fadhil Ustaz Yusuf Embong

Pemergian Yang Tidak Kesampaian

1. Malam tadi sekitar jam 1.15pagi ustaz Nasrudin Hassan Tantawi menalipon ke handset aku (yusof embong) , "Assalamu'alaikum ustaz! Ustaz kat mana?" Aku menjawab ringkas berseloroh, "Atas katil :)))".

2. Aku sememangnya baru nak merebahkan badan ke atas katil, Aku sebenarnya baru balik dari menghantar anak lelaki aku Habibullah ke terminal bas bandar Kuantan untuk ke Kota Bharu. Kata ustaz Nasrudin lagi, "Besuk kita ke Batu Pahat, ayah Salahuddin Ayub meninggal dunia". Sambungnya lagi, "Kita bertolak jam 5 pagi, ustaz tunggu kat umah". Aku kata, "Ok insyaALLah, cuma enta kena call ana, kejutkan ana kerana tak tido lagi nie".

3. Terbangun dari tidur.....sekitar jam 5.45pagi aku bergegas ke masjid al-Fattah untuk menunaikan solat Subuh. Dalam hati aku, "tak jadi pergi agaknya ustaz Nasrudin ke Batu Pahat atau aku telah ditinggalkannya".

4. Setelah solat Subuh, aku mendapati Khalilullah anak aku yang ke 8 ada di luar masjid. Katanya' "Ayah! ustaz Nasrudin tunggu kat umah". Pendek cerita bergegaslah aku balik ke rumah menaiki kereta Kancil kuning isteri aku, CAX1672.

5. Sampai kat rumah, aku memberitahu ustaz Nasrudin dan dua orang lagi supaya solat kat surau berdekatan, sambil aku pulak mempersiapkan diri.

6. Aku dah siap berpakaian, pakai baju hijau muda, baju baru siap ditempah(2 helai...1 warna putih dan satu lagi warna hijau muda) oleh isteri tersayang. Elok juga aku rasmikannnya pada hari Jumaat. Sebelumnya isteriku berkata, "Eloklah pakai yang warna putih, lawa pulak Salahuddin pakai hari itu(perasmian mesyuarat agung Pas Kawasan Paya Besar".

7. Jam dalam Trajet( kereta kedarah minyak ) ust Nasrudin menunjukkan 6 lebih. Aku mintak anak muda supaya duduk di sebelah kerana aku nak bawa, aku nak pecut cepat ke Batu Pahat. Di masa yang sama ustaz Nasrudin sedang menalifon seseorang bertanyakan jarak perjalanan dan masa....Katanya dia bercakap dengan Suhaizan.

8. Ustaz Nasrudin kata, "Tak sempat ustaz, jenazah akan dikebumi jam 9 pagi, tak sempat kita......". Rupanya bukan di Batu Pahat, atas lagi di Pontian, dah jadi jarak macam nak ke Johor Bharu. [ sementara DPPP pula ada program selama 2 hari di Genting bermula petang ini . Maka nak kena ambil masa berkejar ke sana pulak ]

9. So kami sepakat membatalkan hajat menziarahi Salahuddin yang kematian ayahnya yang disayangi. Pemergian yang tak kesampaian, hanya sampai ke dai kopi aje. Akhirnya aku dan ustaz Nasrudin minum pagi di restoran Siraj sebelah Nirwana Batu Tiga Kuantan.

10. Semoga ALlah mengampunkan dosa-dosa allahyarham Haji Ayub dan memasukkannya sebaris dengan kalangan para solihin. Kepada keluarga Yb. Hj Salahudin semoga bersabar atas pemergian insan tersayang . Kami seluruh warga DPP mengucapkan takziah buat mantan Ketua DPPP agar Allah berikan kekuatan menerima taqdirNya . Sekian, terima kasih.
Post a Comment

Personal Info

"Seorang insan yang mahu berjuang menegakkan Islam dengan mengerahkan seluruh keupayaan diri. Perjuangan tidak akan berakhir hari ini sebagaimana ia tidak bermula hari ini."
Ustaz Nasrudin Hassan Tantawi


Parliament: Temerloh (P.88)
Location: Pusat Komuniti, No 8 Tingkat 1, Jalan Chengal Baru 2, Pusat Perniagaan Chengal,
28000 Temerloh, Pahang Darul Makmur.

Phone: 018 590 8890
Fax:
019 916 8182
Email: tantawy08@yahoo.com

Popular Posts

Follow by Email

Recent Posts

    Esei Dakwah

    Esei Tarbiyah

    Total Pageviews

    Blog Archive